Jumaat, 6 Julai 2018

DEDIKASINYA UNTUKMU...

Assalamualaikum wbt


Tergeraknya hati ingin membuka semula lembaran ini setelah sekian lama tirainya tertutup. Sesungguhnya kerinduan untuk menulis ini semaraknya sudah lama... namun kesibukan duniawi yang terlalu ini menjerat kaki dan tangan... agaknye laaa... hehehe

Foto di atas adalah foto terkini yg dirakamkan pada hari raya aidilfitri 2018. Perasaan semasa itu macam berada di musim bunga... kembang je hati...semua anak berada di sisi. Cuma sebak, sedih dan pilu menghiris di pagi hari raya... kerana abah telah tiada... arwah baru sahaja meninggalkan kami pada 22 Januari 2018. 

Angah pulang beraya di tanah air...membuat kejutan untuk aku, suami dan akak. Alang dan Sipau turut bersekongkol merahsiakan kepulangan itu. Terkejut bukan kepalang...berbaur rasa gembira dan sedih. Kali ini ziarah ke perkuburan menjadi suasana paling sayu dan penuh sendu. Tangisan Angah menyesakkan hati dan perasaan kami. Tak tergambarkan dek kata-kata. Mungkin Angah terkilan, kerana tidak berada di sisi abah di saat-saat akhir pemergiaannya. Kami memberi ruang untuk angah meluahkan rasa... semoga apa yang terpendam,  terlerai jua hendaknya.

Kali ini kami bergerak beraya ke rumah Mak Andak selepas solat sunat hari raya. Terasa sangat janggal namun itulah yang terbaik agar kepergiaan abah kurang dirasai. Seronok rasanya...masih ada ibu saudara untuk diziarahi..menumpang kasih semasa masih ada. 

Kami bergerak pulang ke Tapah Road untuk meraikan hari raya di sana. Untung suamiku punya adik beradik yang ramai...meriah dengan bbq...adik beradik daqn anak saudara sudah cukup memenuhi rumah. Semua berganding bahu menyediakan juadah...pun begitu...kekosongan tetap terasa... kedua-dua orangtua telah tiada.

Walaupun dah hampir 3 minggu hari raya berlalu... namun rasanya tetap bersisa. Benarlah kata orang... apabila kedua ibubapa kita telah tiada... ada semacam rasa sunyi yang tidak tergambarkan dek kata-kata. Teramatlah benarnya. Tiada lagi kedengaran bebelan abah seawal pagi... tiada lagi sarapan lengkap di meja sebaik bangun dari tidur... tiada terbau lagi semerbak wangian abah... tiada lagi deruman enjin kereta yang bergerak mahu ke pasar. Segala-galanya tinggal hanya kenangan. Hari raya ini sebenarnya dedikasi kenangannya teruntuk buatmu Abah... hanya untukmu...al fatihah...semoga rohmu dicucuri rahmat...aamiin.. MOHAMAD ARIF@ARIP BIN SUTAN ADIL.. IC LAMA.. 1110555... 


Foto hari raya terakhir arwah  Abah bersama cucu-cucunya..

Jumaat, 7 April 2017

KUTUNGGU HADIRMU....






Musim bunga di KMP kini muncul lagi. Setelah sekian kalinya menyaksikan kehadiran Sakura Malaysia ini. maka hati sering saja berbisik, tertunggu-tunggu kehadiran mekar-mekar indah yang nyaman memujuk hati.
Hampir sahaja hati ini tewas dan kecewa... namun seolahnya mengerti hati dan rasa...maka ia hadir juga berseri dan indah berseni. 

Hadirnya mengukir seribu kenangan masa lalu... bersama anakanda generasi terdahulu...membuat hati rindu dan terharu. Terbayang keterujaan mereka...yang terkinja2 riang...bagaikan anak-anak kecil mahu mendapatkan ole2 berupa mainan. Kerapkali memohon agar kelas ditamatkan lebih awal ....mahu merakam foto untuk disimpan sebagai kenangan...aku tewas terkena pujukan... aku tertewas kerana rayuan.

Pun saat-saat bunga sedang berkembang ini... tanpa segan silu... aku menghalakan kamera yang menumpang di telefon bimbitku yang semakin tua ini. I

Indahmu sementara cuma...pun aku merakamkan kesyukuran kehadrat Illahi kerana memanjangkan hayatku ini untuk menyaksikan keindahan kuntuman ini mekar saban tahun. Alhamdulillah...in shaa Allah..bertandang lagi tahun depan ye... TAKOMA... kutunggu kehadiranmu musim hadapan.  


Jumaat, 4 November 2016

PERSINGGAHAN....





23 OKTOBER 2016 melakar kenangan buat kami sekeluarga. Meraikan sebuah kemenangan yang juangnya amat mahal, kerana pertaruhannya adalah masa, kesungguhan dan airmata.

Tahniah buat anakandaku Nurul 'Ain Nabilah. Sesungguhnya tidak pernah tercapai akal ibu untuk melihat anakanda naik ke pentas buat kedua kalinya. Bersalut jubah lakaran emas, dengan dua lingkaran di lengan itu. Berkali-kali bertanya pada diri, kenyataankah atau sekadar didasari illusi.

Perjuangan yang tidak boleh diperolokkan. Menjadi saksi kelesuan, kemarahan, kesakitan, dan tangisan kerana terpaksa mengharungi, menunggu dan merayu membuatkan aku sangat sayu menjelang hari-hari bahagia ini. Entah ke berapa kalinya airmataku menitis, tidak terbilang dan terukurkan. Bergenangan apabila segala kepahitan itu menggamit.

Terlerai sudah rasa lelah ibu.... alhamdulillah. Aku bersyukur dengan segala limpah rahmatMU Ya Allah. Menyuluh lorong-lorong kemudahan buat anakandaku ini, memberi dia kekuatan dan kesihatan serta kekentalan semangat dan kekuatan jiwa demi meraih sebuah kemenangan. 

Berada dalam dakapanmu beserta airmata yang luruhnya bak hujan pada hari bahagia ini... mendekatkan ibu pada satu persepsi yang lebih jelas. Betapa kau anakku, bertabah sepanjang perjalanan itu tanpa mengenal putus asa. Meneruskan perjuangan walaupun adakala bagai burung yang telah patah sebelah sayapnya... pun di bibir masih sempat menyebut..." Ibu... nanti Akak nak pakai topi leper pulak... bagi Akak singgah rehat sekejap naaa"... Allahu.. yang pastinya ibu tidak sekuat itu anakku... dan nampaknya dari sekarang aku perlu persiapkan diriku untuk bersama-samanya mengharungi gelombang dan gelora yang lebih besar. Semoga Allah sentiasa merahmati segala usahamu anakku...aamiin...








Isnin, 8 Ogos 2016

ALLAHU...

Sudah terlalu lama tidak membuka lembaran blog ini. Malam berganti siang...siang berganti malam. Dugaan datang dan pergi bagai hujan pagi yang adakalanya lebat dan adakalanya renyai..dan airnya sejuk menyelinap masuk ke sanubari.

Allahu...Entah bagaimana mahu menunda rasa gelisah... entah bagaimana mahu membalut kelukaan yang semakin mendalam dan diguris berterusan oleh pengguris yang sama. Setiap langkah kusertakan zikir dan doa,,,semoga aku tidak tersungkur jatuh..demi perjuanganku membarisi ruang hadapan perjuangan anak-anak yang sedang melakar warna kehidupan. Terasa lemahnya kaki... yang harus ditopang semangat juang ini.. terasa lemahnya hati yang harus ditongkat dengan kedegilan untuk meneruskan kehidupan dan lakonan di pentas dunia ini.

Allahu... kutadahkan tangan.. memohon keredhaanMu... muliakan diriku di sisiMu Ya Allah. Berilah aku kekuatan... amin amin ya rabbal alamin..

Rabu, 21 Januari 2015

PELIHARAKAN DIA UNTUKKU...







Tidak dapat digambarkan perasaan seorang ibu sepertiku... hampir dua minggu ini menatap foto-foto kecil tertera di atas...sebak menusuk dada..terasa pedih . Tidak seperti selalu...aku akan mengabadikan foto-foto kenangan di facebook setiap kali pertemuan dengan permata hatiku ini.. namun detik bersama yang kami rakamkan di akhir pertemuan sebelum jarak dan masa memisahkan ini... sangat sukar untuk kukongsikan bersama. Terasa lebih baik kusimpan dalam lipatan hati kecilkan yang igaunya hanya untuk mereka.

Tanggal 8 Januari 2015 menyaksikan sebuah perpisahan..yang sesungguhnya kuharapkan ianya adalah perpisahan sementara. Angah telah pergi...jauh meninggalkan kami demi sebuah perjuangan. Setelah mengorbankan hampir 2 setengah tahun bertarung untuk melepasi A Level Germany Intec (ALG) yang mana setiap hari merupakan debaran kesat buatkan.Aku hanya mampu memanjatkan doa demi doa,,,sujud demi sujud..nasihat dan galakan silih berganti tanpa henti..entah ke berapa ribuan kalinya.

Sesungguhnya Allah Maha Mendengar, Maha Pengasih, Maha Penyayang... Angah dapat mengatasi segala rintangan yang datang walau kelihatannya amat perit dan menyiksakan. Dalam perjalanan yang jauh itu, ramai yang tumpas di pertengahan dan dipenghujung jalan..dan setiap kali perjuangan itu lah terasa sesaknya dadaku menghadapinya. 

Cabaran tetap datang ... galangan peperiksaan berlalu dengan jaya... hadir pula penantian peruntukan pembiayaan MARA yang amat panjang. Tarikh keberangkatan tergantung... pembiayaan masih sekadar janji...dan ku beranikan diri untuk menyediakan persiapan sedikit demi sedikit sekadar wang yang ada...dengan harapan tidak menjadi bebanan di saat akhir. Alhamdulillah..walaupun dengan masa yang singkat, tidak genap pun dua minggu sebelum keberangkatan pergi,,,masuklah pembiayaan dan tarikh keberangkatan. Terasa sedikit lega... walaupun hakikatnya sesaknya kepala dan akal.. bertarung memikirkan hampir setiap aspek seorang diri. Terasa sangat letih,, sudah hilang segala malu...bertanya itu dan ini kepada rakan-rakan yang punya pengalaman ke luar negara tentang keperluan dan sebagainya kerana maklumat yang diperolehi dari penaja kurang jelas waima aku sendiri tidak punya pengalaman. En suami..cuma sibuk mengatakan tidak perlu bawa barang banyak...nanti beli barang di sana...seolah-olahnya jutawan yang dapat menyalurkan jutaan ringgit bersama angah...

Aku pekakkan telinga dan cuba menumpukan perhatian untuk persiapan. Hampir setiap malam dan petang seminggu terakhir itu kami berusaha menyusun barang keperluan... membeli dacing, dengan harapan tidak terlebih berat bagasi yang dibawa. Barang-barang disusun dan dikeluarkan silih berganti...sehingga pada malam sebelum berangkat...aku sudah terlalu letih..memasuk dan mengeluarkan..sesekejap boleh di zip...sesekejap tidak boleh...akhirnya aku tinggalkan semua dan masuk tidur. Akhirnya Angah menyusun semua sendiri dan bila terjaga jam 5.00 pagi..kulihat beg itu sudah terzip kemas. Aku menarik nafas lega...walaupun hati tersentuh kerana kesabaranku sudah semakin luntur malam kelmarinnya

Kami berangkat bali balik ke kampung 7 Jan dan ke KLIA  lebih kurang jam 5.30 petang 8 Jan. Perasaan bercampur baur. Menanti dan menanti detik berlepas. Tajaan MARA cuma 5 orang, FELDA 2 orang dan tajaan JPA 44 orang. Agak risau juga menanti, kerana pelajar-pelajar JPA sudah diurusi sejak jam 6.00 petang. Agen MARA datang hampir jam 8.30 malam...taklimat ringkas diberi...check in bagasi dan kami diberi ruang untuk bersama. Sanak saudara yang mengiringi pun letih mundar mandir... rakan-rakan Angah yang berada di universiti berdekatan datang..mengambil kesempatan bertemu di saat-saat akhir dan pada jam 9.30.. anakandaku ku itu diminta untuk meninggalkan kami ke balai berlepas,

Kusangkakan aku sudah cukup kuat menghadapi perpisahan itu...rupanya tidak...walau bagaimanapun...tangisan itu masih dapat ku kawal dengan harapan Angah tidak terlalu sedih meninggalkan kami. Aku menyaksikan sedu sedan sanak saudara...terutama adikku Suhaili dan suami... kerana akrab yang terlalu. Kulihat suamiku berlari-lari kecil mengejar kelibat Angah hingga hilang dari pandangan. Kami mengiringinya pergi dengan pandangan mata sehingga aerotrain yang dinaikinya berpatah balik dan kami pun berangkat pulang.

Airmata masih dapat kutahan...walaupun titisnya dapat kurasakan ke dalam hati. Namun sejenak terjaga dari tidur keesokkan paginya, dengan kiriman rakaman berangkatnya MH6 yang dirakamkan oleh rakan Akak yang bertugas di terminal antarabangsa itu, airmata terus berderaian...sederas derunya MH6 dilandasan. 

Dan... 2 minggu ini kebelakangan ini...kerinduan terus menggamit...bilik tidur Angah tidak berani dijengah selalu... sedih menggamit... ku sangkutkan baju T dan seluar Angah yang tidak berbasuh... ada masa rindu datang...dipeluk dicium...Ya Allah Ya Tuhanku...hanya satu pintaku...pelihakan anak ini untukku...Amin Amin... Ya Rabbalalamin..


KASIH IBU SAMPAI KE SYURGA
cacti5000 
11.15am 
21 JAN 2015


Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...